Passandeq Finis di Balikpapan, Disambut Meriah

Peserta festival Pasandeq disambut meriah saat finis di Balikpapan, Kaltim.

BALIKPAPAN, koridor.id — Perahu Sandeq disambut dengan riang gembira oleh masyarakat Balikpapan Provinsi Kalimantan Timur saat finish di Pantai Manggar Kota Balikpapan, Rabu, 7 September.

Perahu sandeq star dari Pantai Silopo Kabupaten Polman pada tanggal 31 Agustus oleh Gubernur Sulbar Akmal Malik didampingi Bupati Polman dan lima Bupati lainnya serta Forkopimda Sulbar dan Polman. Sebenarnya ada 35 sandeq yang star dari Pantai Silopo Polman namun ditengah perjalanan satu perahu sandeq dihantam cuaca buruk di perairan yang mengakibatkan bagian perahu rusak dan harus putar haluan.

Setelah melalui rintangan yang berat, dengan tekad dan keberanian yang kuat awak sandeq. 34 perahu sandeq akhirnya tiba dengan selamat di pantai Manggar Kota Balikpapan yang membuat masyarakat takjub akan perahu sandeq yang mampu melewati ribuan kilometer melintasi selat Makassar.

Betapa tidak, perahu panjang bercadik, body ramping dan berkulit putih ini tidak menggunakan bantuan mesin dalam mengarungi samudera. Perahu ini hanya mengandalkan kekompakan dan kekuatan awak perahu sandeq yang disebut Sawi untuk menaklukkan ombak dan angin kencang.

Di pantai Manggar, 34 perahu Sandeq dan Gubernur Sulbar Akmal Malik, Bupati Polman serta Bupati lainnya dari Sulbar yang menggunakan perahu sandeq disambut oleh Gubernur Kaltim Rahmad Mas’ud dan Bupati se Kaltim, Pangdam VI Mulawarman Mayjen TNI Tri Budi Utomo.

Penyambutan perahu sandeq dengan ritual yang diberi nama Mappadottong Tindja, pada proses ini Pemprov Sulbar bersama para Kepala Daerah menyerahkan beberapa barang yang dibawa dari mulai dari Silopo berupa cinderamata alat musik tradisional dan peralatan masak tradisional.

Ketua tim lomba perahu Sandeq Muh Ridwan Alimuddin mengatakan, penyambutan ini disebut Maromba Passandeq yang artinya menyambut Passandeq yang simbolisasi Pak Gubernur berlayar dengan Bupati se Sulawesi Barat yang disambut Walikota Balikpapan.

Lanjut, Ridwan yang ikut berlayar start dari tanjung Silopo sampai finish di Pantai Manggar Kota Balikpapan itu menyebutkan bagian dari ritual seperti peniupan kerang dan penarikan tali perahu serta pemberian isi Balasuji hasil dari dagangan Sulawesi Barat ke Walikota Balikpapan.

Sebanyak 34 perahu sandeq yang berlayar dari pelabuhan tanjung silopo, Kabupaten Polman Provinsi Sulbar yang mengikuti festival sandeq 2022 tiba di Pantai Manggar dipimpin Gubernur Sulbar Akmal Malik didampingi Bupati Polman

Pada saat proses ritual Maromba, Gubernur Sulbar Akmal Malik didampingi Bupati Polman Andi Ibrahim Masdar, Bupati Mamuju dan Bupati Majene mengikuti proses ritual Maromba Passandeq.

Masyarakat yang hadir pun sangat antusias menyaksikan kedatangan perahu sandeq yang dipimpin Gubernur Sulbar bersama Bupati Polman Andi Ibrahim Masdar.

Ridwan Alimuddin menerangkan dari 35 perahu sandeq yang dilepas di pantai Tanjung silopo Polman, hanya 34 perahu sandeq yang berhasil sampai ke pantai Manggar Balikpapan Kalimantan timur, karena satu perahu saat perjalanan dari Mamuju ke Pulau Ambo terjadi cuaca buruk angin bertiup sangat kencang dan ombaknya besar yang menyebabkan perahu sandeq tersebut rusak karena cadik dan layar rusak sehingga tidak mampu melanjutkan perjalanan,dan pulang kembali ke Mamuju.

“Ada satu perahu sandeq yang gagal tiba di pantai Manggar Balikpapan karena perahunya rusak sehingga tidak mampu melanjutkan perjalanan dan pulang kembali ke Mamuju,” jelas Ridwan.

Menyambut awak sandeq, Walikota Balikpapan Rahmad Mas’ud mengucapkan selamat datang para Passandeq dari tanah Mandar yang berhasil tiba di kota Balikpapan, semoga saja event ini semakin menambah semangat para nelayan dan Passandeq untuk tetap melestarikan budaya ini agar tetap menjadi kebanggaan.(bdt)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *